Met ULTah..

Besok adalah hari ulang tahun mantanku, tapi entah kenapa.. aku merasa bimbang. Bimbang sekedar tuk mengucapkan ucapan “Selamat Ulang Tahun” buatnya. Ada alasan tersendiri yang membuat diriku bimbang seperti ini, salah satu alasannya mungkin karena rasa gengsi.

Ya, masih terpelik sedikit rasa gengsi untuk mengucapkan kata itu. Lama sudah aku tidak mengobrol dan bersapa salam dengannya. Aku merasa canggung jika menyapa hanya sekadar mengucapkan :

“Selamat Ulang Tahun… Jangan lupa makan-makannya. Semoga hari ini hidupmu makin Indah. Menjadi Lebih bijaksana. Kudoakan mendapatkan orang yang dicinta (pasti akan terasa sesak buatku sewaktu mengucapkan kata seperti itu)

Namun aku tidak ingin berkata seperti itu kepadanya. Aku tidak mampu..

Banyak yang menyarankan kepadaku untuk melupakannya (baca: pura-pura lupa). Tapi juga tetap tidak bisa. Bagaimana bisa melupakannya? Hari Ulang Tahun mantanku bertepatan dengan hari Ulang Tahun Ibuku. Setiap ibuku Ulang Tahun, pasti akan selalu teringat akan dirinya.

Namun jika tidak mengucapkan apa-apa, Aku juga kelak akan merasa bersalah.. bersalah karena tidak memperdulikannya. Bersalah karena aku pernah berjanji untuk tetap menyayanginya. Bersalah kepada paradigmaku yang menganggap cinta pertama adalah anugrah yang indah. Dan dia adalah “Cinta Pertamaku”. Lalu, jika aku tidak melakukan sesuatu untuknya di hari Ulang Tahunnya, sama saja aku mengingkari semua perkataanku dan mengingkari anugrah yang indah. Seolah-olah seperti lari dari kenyataan dan plin-plan.

Namun juga ada satu hal lagi yang membuat aku merasa berat untuk mengucapkan kata itu. Tahun lalu aku mengucapkan “Selamat Ulang Tahun” untuknya dan juga memberikan hadiah kado di hari ulang tahunnya. Tapi, tidak ada tanggapan yang kudapat darinya (oh, my God). Aku ngerasa.. ngerasa dia tidak membutuhkan perhatianku, dia tidak membutuhkan ucapan dan hadiah dariku. Keyakinan itu menjadi semakin bertambah tatkala dihari Ulang Tahunku dia diam tanpa ucapan selamat untukku!!

Baiklah, aku mengalah jika tidak mendapat kado Ulang Tahun, tapi ini… ucapan pun tak aku dapatkan. Jujur, aku memang sangat menginginkan ucapan darinya. Mungkin itu adalah harapan terbesarku saat itu.

Namun tak lama kemudian aku mendapat nasehat yang indah dari seorang temanku. Mungkin bukan bagian dari nasehat, tapi sebuah saran yang baik untuk seorang sahabat. Dia mengatakan “Jikalau kamu menghargainya, ucapkan saja walau tidak mengirimkankan kado”. Kemudian dia melanjutkan, “Just Say Met Ultah.. gak usah pake kata-kata lain lagi”.

Mendengar jawabannya aku menjadi bingung dan bertanya, “Alasannya?”

Dia menjawab, “Ya, itu cuma buat memastikan kalau kamu tidak lupa sama dia. Tapi juga ngartiin kalau dia gak selamanya mempengaruhi hidup kamu”.

Aku terdiam lama..

Dan setelah kupertimbangkan, jawaban ini sangat masuk akal buatku. Aku setuju dengan saran temanku itu. Sekarang aku tidak bimbang lagi, aku menjadi yakin tuk ucapkan kata “Met ULTah..” kepada orang yang pernah aku sayangi.

Well, ini adalah jawaban yang aku butuhkan saat ini. Aku menjadi lega… sangat lega setelah mendapat saran dari temanku itu…

Bahkan sempat heran juga, kenapa aku terlalu mengambil pusing hanya karena mempermasalahkan ucapan Selamat Ulang Tahun? Sebenarnya tidaklah terlalu sulit kuucapkan kata “Met ULtah..”. Namun aku terlalu berat memikirkan pertimbangan-pertimbangannya, dan tidak berpikir rasional seperti temanku itu. Walau kata-kata temanku sangat umum didengar, namun memiliki makna yang indah.

Terima kasih teman, untuk saran yang baik.

Aku akan “bersegera” memberikan ucapan selamat untuk dia yang pernah kucintai dengan perasaan ikhlas. Terima kasih.

Iklan

~ oleh azzaam pada 26 Mei 2009.

13 Tanggapan to “Met ULTah..”

  1. Ada satu lagi yang bikin aku merasa berat untuk mengucapkan kata itu. Tahun lalu aku mengucapkan “Selamat Ulang Tahun” untuknya dan juga memberikan hadiah kado di hari ulang tahunnya. Tapi tidak ada satupun respon yang kudapat darinya (oh, my God). Aku ngerasa.. ngerasa dia tidak membutuhkan perhatianku. Dan kecurigaan itu menjadi semakin yakin tatkala dihari Ulang Tahunku dia diem tanpa ucapan!! (padahal ulang tahunku dan ulang tahunnya hanya berjarak 2 bulan)

    belajar tuk menerima, maka kau kan dewasa

  2. oke 🙂
    sudah ikhlas kok…

  3. aDuHHHHHHHHH……..?cMa bNgEt cIeH mA aQ???mAnTaN pCar uLtaH tp uGaG bRanIe nGucApIn??……..

  4. huh… uraian di atas seperti kejadian yang ada dalam hidup ku…
    hanya saja tahun 2010 bintang ku ultah…
    terakhir komunikasi beberapa bulan lalu…
    dan sempat saat ultah ku ia tak datang…
    tapi masih ucap met ultah…
    tapi untuk tahun 2010 aku sudah terlintas pertanyaan apa ku bisa ucap ultah untuknya…????
    teman mu ada benarnya…
    yup! akan ku coba…
    tapi kini aku dah ada mentari pengganti bintang…
    bagaimana donk????
    apa g menyinggung perasaan dia yang kini ada tuk kita??
    haruskah kita jujur mau ucapkan sekedar ucapan ultah???
    bagaimana jika menimbulkan keraguan tuk kita???
    huh…

    • Jangan dipertimbangkan terlalu dalam, atau nantinya akan jadi keraguan…
      just say “met ultah”, pacar barumu pun pasti akan mengerti…

  5. waktu aku ultah banyak bgd mantan aku yang kasih ucapan tapi cowo aku maraha, menurut kalian cowo aku tu tipe seperti apa c dan baik ga sih sikap seperti ittu ..?? thx b4

    • Bersyukurlah, berarti dia sangat-sangat mencintai kamu, bisa dilihat dari rasa cemburunya itu 🙂

  6. gtcu lh yg diktkan cinta…so, jugn prnh brbh to mncintai-a,,,,

  7. hahahahahaha. . . . .

    mampuuuuusssss kw. .. . . . :p

  8. answer plissss

    jika kita ingin ucapkan met ultah kepada orang yank kita sayang….? tapi bukan mantan!

  9. Hem kejadian yang sama persisi besok 14 Maret Mantan Ku ultah ku juga bingung…..

  10. Jgn prnah ngcapin met ulTAH ma mantan. Dia bs slah ngarti. Ntar disangkanya lo mnta balikan dgn memanfa’atkan hr ultahnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: